Translate: Bahasa

Live Chat

Makanan Penghindar Kanker

Makanan Penghindar Kanker

              Makanan Penghindar Kanker Walaupun kanker merupakan momok yang ditakuti banyak orang, ternyata kanker bukanlah salah satu penyakit yang sama sekali tidak bisa dihindarkan oleh manusia. Delapan puluh persen dari semua kanker dapat di hindarkan. Bagaimanan kita dapat menghindarkan diri dari semua penyakit yang berbahaya ini? Dalam satu simposium tentang masalah makanan dan kanker yang diadakan di Stockholm, Swedia pada tanggal 16-17 Juni 1978, dikatan bahwa untuk menghindarkan kanker, masyarakat harus dididik sebagai berikut:

  1. Tetap memelihara berat badan yang ideal
  2. Kurangi pemakaian lemak
  3. Tambahkan makanan berserat

Dengan demikian di samping mengurangi makanan yang berlemak, kita patut menambahkan makanan yang berserat. Apakah yang dimaksudkan dengan makanan yang berserat?

Makanan Berserat

            Dalam bahasa Ingris, makanan yang mengandung fiber atau roughage atau juga disebut serat. Serat ini adalah bagian dari seltumbuh-tumbuhan yang tidak dapat lagi dicerna enzim atau pencernaan yang lainnya. Bagaimana pentingnya serat dalam hidup manusia telah mulai disinggung oleh Dr. John Harvey Kellog, Direktur Rumah sakit Battle Creek ( Battle Creek Sanatorium and hospital) pada permulaan abad kedua puluh. Itulah sebabnya Dr. Kellog sudah memperkenalkan makanan cereal, yaitu makanan yang memiliki kadar serat yang cukup tinggi, yang produksinya anda dapati juga di berbagai supermarket pada dewasa ini. Riset lebih lanjut banyak dibuat oleh dua dokter Ingris yang bernama Denis Burkitt dan Hugh Trowel, yang membawa pengertian akan pentingnya serat untuk kesehatan.

            Serat mempunyai fungsi untuk menolong melewatkan sisa makanan dengan cara yang lebih cepat, disebabkan penyerapannya yang besar akan cairan sehingga memberikan sisa makanan dalam volume yang lebih besar. Riset yang telah dibuat menunjukkan bahwa makanan manusia daridiverticulosis, hemorrhoids, appendicitis, hiatus-hernia dan yang kita pelajari sekarang inimengenai masalah kanker usus dan kanker dubur.

Kanker yang dapat dihindarkan

            Bagaimana makanan berserat dapat menghindarkan kanker usus dan kanker dubur? Dalam hal ini kita patut meneliti proses dari pencernaan makanan. Setiapmakanan yang dikunyah akan melalui perut bercampur dengan asam hidrochlorida dan zat-zat pencernaan kimi lainnya. Kemudian makan tersebut akan melalui usus kecil yang panjangnya 7 meter. Di sini makanan tersebut akan bercampur dengan sekresi dari hati yang ditambahkan melalui empedu, dan enzim yang disekresikan dari pankreas. Setelah zat makanan dicerna dan bercampur dengan enzim-enzim pencernaan, maka sebagian besar dari sari makanan akan diserap usus di usus kecil ini. Kemudian sisa pencernaan akan didorong ke usus besar. Banyak orang berpikir bahwa selesailah sudah proses pencernaan dan makanan tersebut akan keluar melalui dubur. Tetapi ternyata kenyataannya tidak demikian. Dalam usus besar yang panjangnya hanya 1.5 meter, satu hal yang penting terjadi. Sisa makanan ini masih dalam bentuk setengah cair dan setengah padat, yang mengalir melalui usus besar seperti suatu sungai yang aktip. Bagian yang padat dari kotoran mendahului bagian yang cair dam dinding usus akan menyerap cairan tersebut secara selektif. Lamanya sisa makanan ini tinggal di dalam colon, tergantung kepada macam makanannya. Apakah makanan tersebut mempunyai kadar serat yang tinggi atau rendah?

            Riset yang telah dibuat menunjukkan bahwa untuk makanan yang mempunyai kadar serat yang tinggi, akan memerlukan rata-rata 18 jam untuk melalui colon (usus besar), dan kira-kira 24 jam untuk memerlukan semua proses pencernaan. Tetapi untuk makanan yang mempunyai kadar serat yang rendah sering diperlukan waktu 72 jam atau lebih, bahkan sesuai dengan riset dari Prof. J.C Brocklehurst, ada yang sampai dua minggu.

            Sebagai contoh, para astonout Amerika Serikat sengaja diberikan makanan yang kadar seratnya rendah sehingga dapat menahan pembuangan untuk 6 hari. Pada setiap sisa pencernaan yang akan dikeluarkan melalui dubur umumnya terdapat 20 sampai 30 persen bakteri. Dengan lebih cepat kotoran ini dikeluarkan dari tubuh maka keadaan akan lebih baik, disebabkan kemungkinan untuk pembentukan kanker akan lebih kurang.

BAHAN MAKANAN YANG MENGANDUNG SERAT

( Jumlah Gram Serat setiap 100 gram Makanan yang di makan)

Sekam gandum                                                                                                   9.1
Kacang kedele                                                                                                     4.9
Kacang-kacangan                                                                                               4.3
Miju-miju (Lentils)                                                                                            3.9
Almonds ( buah badam)                                                                                   2.6
Gandum utuh ( whole wheat)                                                                          2.3
Ubi                                                                                                                         2.0
Kacang tanah                                                                                                       1.9
Adpokat, buah pruim yang dikeringkan                                                        1.6
Peterseli (Paarsley)                                                                                             1.5
Buah pir                                                                                                                 1.4
Hevermot (Oatmeal)                                                                                           1.2
Labu ( Pumpkin )                                                                                                 1.1
Kembang kol, wortel, apel                                                                                  1.0
Beras merah tumbuk, terung, lobak                                                                 0.9
Kubis (kol)                                                                                                              0.8
Slada, Jagung                                                                                                         0.7
Seledri, Anggur, Buah persik, bayam, labu siam                                            0.6
Jelai ( Barley), Kentang, jeruk, tomat                                                               0.5
Semua jenis makanan daging: sapi, domba, babi, ikan, keju dan telur     0.0

            Proses terjadinya kanker colon disebabkan oleh asam empedu yang dikeluarkan dari hati yang terdiri dari cholic acid dan deoxycholic acid. Di dalam ususdari pemakan makanan berserat rendah dijumpai dua macam kuman yaitu bacteroidesdan bifidobacteria. Kedua kuman ini akan bereaksi dengan asam empedu dimana cholic acid akan diubah menjadi apcholic acid dengan selaput lendir usus besar dalam jangka waktu yang lama akan menyebabkan kanker usus besar.     

            Bagaimana keadaannya pada usus dari pemakan makanan berserat tinggi? Kuman-kuman yang dominan yang dijumpai di usus pemakan makanan berserat tinggi, terdiri dari streptococcus dan lactobacillus bacteria dan kedua kuman ini tidak bereaksi dengan asam empedu. Hal ini dapat dibuktikan dengan didapatnya asam empedu yang utuh dalam jumlah yang banyak di dalam kotoran dari pada sipemakan makanan berserat tinggi.

            Dengan demikian satu usaha yang dapat dibuat untuk menghindarkan diri dari kanker usus atau kanker dubur, ialah dengan jalan memakan makanan yang dapat mempercepat selesainya pencernaan, atau dengan katalain, dengan jalan memakan makanan yang mengandung banyak serat. Satu hal yang harus diingat dalam memilih makanan berserat, ialah bahwa daging sama sekali tidak mengandung serat. Dengan demikian kita dapat menarik kesimpulan bahwa makan vegetarian adalah makanan penghindar penyakit kanker usus dan kanker dubur.

            Tidak lah heran, kanker usus bukan satu hal yang umum di Uganda, dan India, oleh sebab umumnya mereka makan makanan vegetarian, tetapi kanker ini umum sekali terdapat di Amerika dan Inggris. Oleh sebab kedua negara ini penduduknya memakan makanan yang mempunyai kadar serat yang rendah.

Vitamin A dan Retinoids

            Di samping makanan berserat yang dapat menghindarkan kanker, ternyata didapati juga bahwa penggunaan vitamin A dan retinoids dapat menjadi penghindar dari penyakit kanker. Dalam suatu riset yang di buat di Norwegia terhadap 11083 orang di mana dari 53 orang diantaranya kemudian menderia kanker paru-paru, di dapati bahwa mereka yang mempunyai kadar vitamin A yang rendah mempunyai resiko tiga kali lipat untuk mendapat kanker paru-paru dari pada mereka yang mempunyai kadar vitamin A yang normal.

            Dalam riset yang terdahulu juga telah diperoleh adanya indikasi bahwa retinyl esters dapat mencegah kanker perut, kanker vagina , kanker cervix ,uteri, kanker trachea maupung bronchus. Sedangkan modified synthetic retinoids dapat mencegah kanker kulit, epithel trancheobronchial, payudara dan kantung kemih.

            Pada tahun 1979, telah dilaporkan suatu hasil riset yang lain dari 100 orang penderita tumor kantung kemih yang dibagi dalam dua bagian. Yaitu mereka yang menerima 13 cisretinoic acid dan yang tidak, untuk mempelajari pengaruh retinoids pada kanker manusia. Ternyata bahwa riset tersebut menunjukkan bahwa kekurangan vitamin A menyebabkan bertambahnya thymidine uptake, bertambahnya aktifitas mitotik, dan bertambahnya synthese DNA. Bukti pada penelitian binatang dan manusia, menunjukkan bahwa kekurangan vitamin A dapat memperluas pembentukan tumor.

Bawang Putih

            Bawang putih sebagai makanan penghindar kanker. Seperti satu hal yang tidak masuk diakal. Tetapi ternyata berdasarkan berbagai riset yang telah dibuat, makanan yang terdapat di segenap penjuru Indonesia ini adalah makanan penghindar berbagai macam kanker. Banyak riset yang telah dibuat pada manusia dan hewan. Dalam riset tersebut, tikus-tikus percobaan yang medapatkan injeksi sel kanker akan mati dalam waktu 16 hari. Tetapi bila sel-sel kankeertersebut diobati dengan bawang putih dan diinjeksikan kepada binatang-binatang tersebut, makatidak akan terjadi gejala kematian selama 6bulan.

           

Leave a Comment